Dey Macha

Dey Macha
NAK TERSENGIH SELALU? SILA LIKE BIAQPILA PAGES

Kasi like saja apa ada hal...

Biaqpila on Facebook
IKLAN BANNER RM30-TEKS RM10 SEBULAN biaqpila(at)gmail.com



Khamis, Ogos 21, 2008

TIDAK MENJAWAB SOALAN

Oleh: Aiyrie

Soalan: Berikan nama 2 tokoh yang pernah menjadi Perdana Menteri Malaysia.
2 Markah

Contoh Jawapan 1:

1) Tunku Abdul Rahman
2) Tun Abdul Razak

Markah Penuh

Contoh Jawapan 2:

1) Tunku Abdul Rahman
2) Tun Abdul Razak
3) Tun Hussein Onn
4) Tun Mahathir

Tiada markah. Tidak menjawab soalan.


Apakah pendapat anda pada situasai seperti di atas? Adakah wajar atau perlu kepada pertimbangan semula? Bagi saya ia wajar dipertimbangkan.


Dalam Contoh Jawapan 1, tiada masalah. Jawapan diberikan mengikut kehendak soalan. Markah penuh wajar diberikan.

Dalam Contoh Jawapan 2 pula, pemeriksa tidak memberi markah kerana pada hematnya jawapan yang diberi tidak mengikut kehendak soalan. Soalan hanya berkehendakkan nama 2 orang tokoh sahaja, tetapi dalam jawapan diberi sehingga 4 nama. Walaupun kesemuanya betul, tetapi tidak menjawab soalan(?). Pada pendapat saya, ini tidak wajar. Bak kata Abdul Wahub, "saya tidak setuju. Ini tak adil!"

Kenapa saya berpendapat yang ianya tidak wajar? Ini kerana pemarkahan yang sebegini akan menyekat pemikiran. "Jawab hanya apa yang dikehendaki. Jangan tunjuk pandai." Begitulah maksud tersirat yang saya fahami. Selagi kesemua jawapan yang diberikan adalah betul, maka tidak wajar untuk tidak memberi markah pada jawapan tersebut. Berbeza dengan situasi di bawah (masih merujuk kepada soalan yang sama).

Contoh Jawapan 3:

1) Tunku Abdul Rahman
2) Tun Abdul Razak
3) Tun Hussein Onn
4) Tun Mahathir
5) Khairi Jamaludin

Maka, menurut hemat saya ia tidak wajar diberi sebarang markah. Ini bukanlah kerana saya anti KJ, tetapi kerana si penjawab tidak tahu fakta. Mungkin juga dia tidak tahu siapa yang pernah menjadi Perdana Menteri Malaysia, atau mungkin si penjawab tidak serius. Tidak serius menjawab soalan adalah satu kesalahan yang serius. "Ini serius" kata Min Min si anak itik Wonder Pets.


Bagaimana pula dengan ini.

Contoh Jawapan 4:

1) Tun Abdul Razak
2) Khairi Jamaludin

Mungkin wajar diberikan 1 markah atau boleh jadi juga tiada markah jika si pemeriksa menggunakan hukum "semua atau tiada" atau dalam Bahasa Inggerisnya "All or Nothing". Hukum ini juga teraplikasi bagi kesemua contoh jawapan yang telah diberi.



Tujuan entri ini ditulis, bukanlah sekadar untuk melepaskan batuk di tangga (baca sekadar untuk meng"update" blog). Bagi yang berfikir, insyaAllah ada sesuatu di dalamnya. Pandanglah dari pelbagai sudut dan dimensi. Jangan hanya melihat dari mata burung, nanti tak tahu ada katak di bawah tempurung.
KOMEN
0 KOMEN

0 komen (Sila komen sikit..):

Catat Ulasan

Sendiri mau ingat...

LISTEN TO AL-QURAN ONLINE

Listen to Quran

Blog Archive