Dey Macha

IKLAN BANNER RM30-TEKS RM10 SEBULAN biaqpila(at)gmail.com



Rabu, Oktober 21, 2009

Slogan Najib bukan ancaman | Nizar News



Oleh HASHIM ABDULLAH

Ramai yang terpegun dengan agenda perubahan yang disuarakan Umno dalam perhimpunan mereka yang telah pun berakhir. Presiden Umno , Dato’ Seri Najib telah mengemukakan slogan bertema Menjunjung Tradisi Menzahir Perubahan.

Ya, nampak enak sekali ucapannya, kuat sekali keazamannya. Tetapi, sebagaimana yang menjadi kebimbangan Najib sendiri, maka apakah rakyat boleh berharap dengan slogan yang sudah terlalu banyak yang akhirnya slogan tetap tinggal slogan.

Saya mengikuti ucapan-ucapan para perwakilan Umno dalam perhimpunan agong itu sekali sekala. Tetapi apa yang saya dengar hasil dari ucapan sekali sekala itu sudah boleh saya boleh disimpulkan Umno sebenarnya tidak berubah.

Aspirasi Umno Bukan Aspirasi Rakyat

Perwakilan Umno yang berucap yang juga boleh dikatakan kepimpinan akar umbi tidak langsung memahami aspirasi ucapan Najib. Entah apa pasalnya, barangkali kerana resapan budaya dalam Umno yang selama pulohan tahun. Aspirasi Umno bukan aspirasi rakyat. Mereka tak faham pun bahasa rakyat.

Hanya memikirkan soal kedudukan, pangkat dan kenikmatan dunia, sebenarnya mereka jugalah pembunuh slogan rakyat didahulukan pencapaian diutamakan. Bagi mereka segala-galanya mestilah Umno.

Najib tidak boleh mengubah Umno seorang diri walau pun ia ingin berbuat demikian, tidak boleh. Aspirasi Najib perlu direalisasikan oleh akar umbi. Tetapi jelmaan dari akar umbi tidak menunjukkan mereka ingin kepada perubahan. Umno tetap dengan cara Umno.

Saya tidak bimbang dengan apa pun perkembangan dalam Umno. Umno adalah sebuah parti perkauman Melayu yang amat sempit. Sejarahnya bukan pendek, tetapi kesempatan tidak ada bagi rakyat menyongsangnya.

Perjuangan Umno sempit sekali, justeru itu tindakan mereka pada keseluruhan zamannya juga amat sempit. Dengarlah, lihatlah, bacalah apa yang dibincangkan oleh perwakilan Umno dalam perhimpunan mereka.

Tak Ada Beza Slogan Najib Dengan Slogan Sebelumnya

Apa beza budaya zaman Najib, budaya zaman Pak Lah, budaya zaman Mahathir dan yang lainnya, tak ada beza. Semuanya berkisar kepada peruntukan, kebendaan, penguasaan, pangkat dan kedudukan Umno. Umno yang disebutkan itu hanyalah mereka.

Sebab itu kita lihat selama ini bukan tidak ada peruntukan pembangunan untuk rakyat, ada, ada berbilion-bilion tetapi dapat manfaat besar dari peruntukan itu siapa. Tidakkah pemimpin Umno yang berkuasa di Bahagian-bahagian?. Kali ini mereka bersuara dalam nada yang tak ada bezanya dari dulu-dulu. Apa yang berbeza hanyalah ketua mereka, itu sahaja.

Bagi saya apa yang penting untuk melakukan perubahan kepada yang lebih baik mesti datang dari rakyat itu sendiri. Sudah ada bukti rakyat yang mempunyai asas dan kekuatan untuk berubah, telah melakukan perubahan. Rakyat ini adalah rakyat yang bebas dan bermaklumat.

Cabaran memberi Maklumat Besar

Sayangnya, saya juga sedar tidak semua rakyat terutama orang Melayu dan bumiputra di kawasan-kawasan pendalaman mempunyai asas itu. Inilah masalah besar, cabaran besar dalam agenda perubahan. Inilah eksploitasi Umno sejak sekian lama.

Kalau kita lihat dari keputusan pilihanraya yang lalu, rakyat yang ada kemampuan menilai adalah dari kalangan mereka yang bermaklumat. Di kawasan pendalaman memang bermasalah. Mereka tak ada maklumat untuk dijadikan asas untuk menilai. Sebab itu cabaran memberi maklumat ini cukup besar

Kedua, cabaran politik kepimpinan tidak lagi ada hadnya. Penelitian rakyat tiada had kepada Umno BN sahaja tetapi juga kepada Pakatan Rakyat.

Umno Tertekan Guna Kuasa

Umno kini berhadapan dengan kesukaran melakukan penghujahan politik. Dizaman rakyat merealisasikan media baru ini Umno jelas tertekan. Mereka tak ada keupayaan bersaing setakat ini.

Walau bagaimana pun Umno masih ada tradisi kuasa. Hanya dengan kelebihan memiliki kuasa itu mereka menjaga kepentingan politik. Dengan kuasa mereka menyahut cabaran yang datang dari Pakatan Rakyat. Umno telah memaksimakan penggunaan kelebihan kuasanya di Bagan Pinang baru-baru ini.

Ingin Berubah Tapi Bermasalah

Memang Najib sedar adalah sangat sukar untuk merakyatkan Umno pada waktu ini. Ketika mereka mempunyai keselesaan sebelum pilihanraya umum lalu pun mereka tidak ada keupayaan. Tambah sekarang kebanyakan pemimpin Umno sangat bermasalah, maka bagaimana mereka mahu melaksanakannya. Tambah di negeri-negeri Pakatan Rakyat mereka tidak menunjukkan kemampuan untuk menjuarai isu rakyat kerana masalah yang mereka dihadapi.

Bagi saya, saya tidak berasa bimbang dengan slogan Umno bila-bila pun. Tetapi apa yang saya sangat bimbang ialah apakah Pakatan Rakyat melakukan perkara yang mampu dan berjaya dalam merealisasikan amanah yang diberikan rakyat dengan kuasa yang ada.

Pakatan Rakyat terutama PAS yang rata-ratanya yang masih mengharapkan sokongan tradisi orang Melayu, sedang orang Melayu mempunyai segala macam kelemahan yang juga tradisi. Kerja keras yang mesti dilakukan terhadap golongan ini. Bagaimana mahu memecahkan tradisi itulah persoalan yang mesti dijawab.

PAS dan PR Perlu mampu jadi Altenatif

Peranan yang sangat besar dan mencabar ini perlu dilaksanakan oleh PAS jika mahu dilihat rakyat sebagai altenatif terbaik menggantikan Umno. Sebagaimana hasrat Umno begitu juga PAS. Mereka perlu menjadikan diri mereka pemimpin rakyat, bukan hanya pemimpin parti semata-mata.

Kelemahan Umno kerana sikap dan budaya rakus berkepentingan diri. Sesetengah orang pula melihat sikap PAS memencil diri. Memang benar jika paradigma lalu tidak diubah. Kedua-dua budaya ini tidak selesa buat rakyat. Untuk merebut hati rakyat maka ahli dan pimpinan PAS perlu menjadikan diri mereka diri rakyat. Suara mereka suara rakyat, pemikiran mereka pemikiran rakyat.

Sebagaiman keazaman pemimpin Umno dan PAS mahu menjadikan Syaidina Umar Al Khatab sebagai ikutan kerana jiwa dan budayanya yang rakyat, maka tingkah laku mestilah seiring dengan syaidina Umar. Kalau itu sebagai penunjuk arah untuk berubah maka PAS ada kelebihan dari Umno kerana Umar tidak rasuah sedang Umno sentiasa bergelumang dengan rasuah.

Hanya yang penting dalam pertarungan ini ialah manifestasi kuasa sebagai pemerintah Umno yang sentiasa memaksimakan kuasanya untuk berhadapan dengan hati dan pemikiran rakyat. maka persoalannya apakah PAS dan Pakatan rakyat sudah menguasai hati dan pemikiran rakyat itu?.

Pertarungan ini tidak juga mudah. Cuma sejarah membuktikan hati dan pemikiran rakyat sentiasa menang sentiasa boleh mencapai kemenangan. Mampukan PAS dan Pakatan rakyat jadi hati rakyat. Itulah yang sepatutnya menjadi kebimbangan bukan slogan Umno atau slogan Najib.

sidangonline


Beri sekali dapat banyak kali...
MAHUKAN PENDAPATAN RM2000-RM3000 SEMINGGU?
SEMUA KAMI LELONG!!!
Kelab BlackV6
Iklan di Biaqpila cuma RM30 sebulan (Iklan Banner+Teks) >> email ke biaqpila(at)gmail.com

1 ulasan:

  1. Lagi kes pemimpin PKR kencing dalam seluar. Sungguh memalukan seluruh kepimpinan Pakatan Pembangkang dengan tindakan yang tidak sopan ini. http://www.papagomo.com/2009/10/ketua-amk-kencing-dalam-seluar-lagi.html

    BalasPadam

Sendiri mau ingat...

LISTEN TO AL-QURAN ONLINE

Listen to Quran

Blog Archive