Dey Macha

Dey Macha
NAK TERSENGIH SELALU? SILA LIKE BIAQPILA PAGES

Kasi like saja apa ada hal...

Biaqpila on Facebook
IKLAN BANNER RM30-TEKS RM10 SEBULAN biaqpila(at)gmail.com



Isnin, November 15, 2010

Bapa melampiaskan nafsu ke atas anak sendiri


JOHOR BAHRU - Gara-gara melampiaskan nafsu ke atas anak sendiri, seorang petani dihukum penjara 20 tahun dan 10 sebatan oleh Mahkamah Sesyen, di sini, semalam.

Hakim Salawati Djambari menjatuhkan hukuman tersebut selepas tertuduh, Jais Adon, 53, mengaku bersalah merogol anaknya yang berusia 16 tahun dan memerintahkan hukuman tersebut dijalankan bermula dari tarikh tangkapan dibuat iaitu pada 30 Oktober lalu.

Salawati berkata, perlakuan seperti itu adalah sesuatu yang tidak seharusnya dilakukan oleh seorang bapa terhadap anak kandungnya sendiri dan perbuatan itu dianggap keji.

”Ini adalah kesalahan yang paling keji. Sebagai seorang bapa, kamu seharusnya melindungi anak sendiri dan bukannya merogol dirinya. Anak kamu juga mungkin akan mengalami trauma sepanjang hayatnya,” tegasnya.

Tertuduh yang hadir memakai kemeja kotak-kotak dan berseluar khakis bagaimanapun tidak me�nunjukkan sebarang reaksi dan kelihatan tenang ketika hukuman itu dijatuhkan.

Menurut fakta kes, mangsa membuat laporan polis pada pukul 12.15 pagi, 30 Oktober lalu mendakwa bahawa dirinya dirogol beberapa kali oleh bapanya sehingga pertengahan bulan lalu di rumah beralamat 1230, Jalan Bunga Dahlia, Kampung Separa, Kulaijaya.

Mangsa kemudiannya di hantar ke Hospital Sultanah Aminah (HSA), di sini untuk pemeriksaan lanjut dan hasil pemeriksaan mendapati mangsa mengalami koyakan lama pada Hymen di beberapa kedudukan mengikut arah pusingan jam.

Tertuduh didakwa di bawah Seksyen 376(3) Kanun Keseksaan yang memperuntukkan hukuman penjara tidak kurang lapan tahun dan tidak lebih 30 tahun dan sebatan tidak kurang 10 kali.

Ketika dibacakan pertuduhan, tertuduh terus me�ngaku bersalah dan merayu agar hukumannya diringankan dengan alasan mengalami kecacatan di bahagian kaki selepas wmengalami kemalangan jalan raya baru-baru ini.

Namun, Timbalan Pendakwa Raya, Amira Sariaty Zainal memohon hukuman berat sebagai pengajaran kepada tertuduh yang sanggup merogol anak sendiri selain pengajaran bagi masyarakat umum.

SH


KOMEN
0 KOMEN

0 komen (Sila komen sikit..):

Catat Ulasan

Sendiri mau ingat...

LISTEN TO AL-QURAN ONLINE

Listen to Quran

Blog Archive