Dey Macha

Dey Macha
NAK TERSENGIH SELALU? SILA LIKE BIAQPILA PAGES

Kasi like saja apa ada hal...

Biaqpila on Facebook
IKLAN BANNER RM30-TEKS RM10 SEBULAN biaqpila(at)gmail.com



Jumaat, Disember 31, 2010

Islam Tentukan Adab Sambut Tahun Baru



BERASASKAN peredaran bulan dan matahari

manusia mencipta kalendar Hijriah dan Masehi. Bagaimanapun, kalendar Masehi

lebih banyak digunakan dalam pelbagai urusan, manakala kalendar Hijriah

sesekali saja dan itu pun untuk tujuan keagamaan.





Apa pun, kedua-dua sistem kalendar itu atas ketentuan Allah. Ayat 5, surah

Yunus bermaksud: *Dialah (Allah) yang menjadikan matahari bersinar-sinar dan

bulan bercahaya. Dialah yang menentukan perjalanan setiap satu itu (berpindah-randah)

pada tempat peredarannya masing-masing supaya kamu dapat mengetahui bilangan

tahun dan kiraan masa....*




Rasulullah menetapkan umat Islam mesti mengikut peredaran bulan bagi

menentukan bulan dan tahun mereka, bukannya peredaran matahari. Ia

bertepatan dengan sabda baginda yang menjelaskan setiap bulan sama ada 29

atau 30 hari.




Jika mengikut kalendar Masihi, kita kini berada di tahun baru. Bagi manusia

yang waras, ketibaan tahun baru ini sudah tentu menjadi satu kebanggaan,

tidak kira mereka hamba yang taat, suka melakukan maksiat, kufur terhadap

Allah atau langsung tidak mempunyai ideologi.




Kebanggaan ini dapat dilihat apabila pelbagai acara sambutan diadakan dan

dalam kepelbagaian acara ini, ada yang menjurus kepada keredaan Allah dan

tidak kurang pula terjebak dengan unsur maksiat.



Hamba yang takut terhadap Allah menyambutnya dengan penuh rasa keinsafan dan

menyesal atas kesilapan tahun lalu, malah berazam untuk tidak melakukannya

lagi. Mereka juga istiqamah pada landasan pengabdian.




Mereka yang lalai lazimnya menyambut kedatangan tahun baru dengan pesta yang

boleh mendatangkan unsur syirik dan maksiat. Golongan ini, sama ada dalam

keadaan sedar atau tidak memekik seperti dirasuk.




Kepelbagaian acara sambutan tahun baru menyebabkan sesetengah masyarakat

keliru, yang mana berunsurkan Islam, kebaratan dan langsung menyimpang

daripada sebarang ajaran agama di dunia?



Dalam hal ini, Pengarah Akademi Pengajian Islam, Universiti Malaya, Prof

Datuk Dr Mahmood Zuhdi Ab Majid, berkata walau apa pun cara sambutan ia

perlu diawasi supaya tidak terkeluar daripada adab keislaman.




Menurutnya, semua masyarakat perlu menyambut tahun baru dengan penuh

keinsafan, melihat kembali apa yang dilakukan setahun lalu dan cuba berfikir

mengenainya supaya menjadi pengajaran dalam menjalani kehidupan.




*Menyambutnya bukan dengan memekik dan melolong. Kita kena bersyukur dan

bermunajat, iaitu berdoa supaya mendapat kebaikan pada tahun baru,* katanya,

sambil menambah, tiada tegahan dalam Islam terhadap acara menyambut tahun

baru masehi, malah mengiktirafkannya.




*Benda macam itu, tiada masalah. Tidak semestinya kena solat hajat. Cuma

acara sambutan itu hendaklah ada batasannya,* katanya.




Dr Mahmood Zuhdi berkata, sambutan yang dihiasi dengan pekikan dan sorakan

berlebih-lebihan sehingga melalaikan bukan saja dari sudut ajaran Islam,

malah langsung tidak disebut dalam agama lain, termasuk Kristian.




*Sambutan seperti itu cara orang terpesong daripada agama. Kristian sendiri

ada caranya. Aliran macam itu terjadi disebabkan arus pemodenan. Tamadun

Barat sendiri, mereka tinggal agama,* katanya.




Katanya, walaupun hampir keseluruhan orang Barat menganuti

Kristian,kebanyakannya memisahkan agama itu daripada kehidupan mereka, malah

memperlekehkannya. Justeru, menurutnya, tidak wajar umat Islam di negara ini

meniru cara orang Barat khusus mengenai cara sambutan tahun baru, kerana

cara mereka itu sendiri terkeluar dari ajaran agama mereka. Dari satu sudut

kedatangan tahun baru secara langsung membawa makna usia seseorang itu

semakin meningkat dan jangka hayat semakin pendek, menunjukkan kita semakin

hampir dengan maut. Walau apa pun aspek ini jarang diambil peduli, melainkan

golongan muqarrabin (hamba mendampingi Allah).




Kedatangan tahun baru Masehi ini juga diharap melakarkan detik sejarah yang

menggembirakan, bukan lagi peristiwa pahit dengan pelbagai tragedi memilukan

seperti tahun lalu yang tidak henti-henti mengejutkan masyarakat. Dalam

mengimpikan lakaran manis ini, tekad dan usaha semestinya


dipertingkatkan. Kejayaan sekali-kali tidak datang bergolek. Begitu juga

dengan kebaikan, tanpa azam dan pegangan kukuh pada nilai murni tidak dapat

dicapai.



Bagi mencorakkan perjalanan hidup sepanjang tahun ini, asas utama perlu

ditekankan ialah tujuan hidup, iaitu semata-mata untuk beribadah, bukan

untuk berseronok atau sebarang kepentingan lain.


Ini sesuai dengan kejadian manusia seperti dihuraikan Allah melalui sepotong

ayat daripada surah al-Dzariyat yang bermaksud: "Tidak Aku jadikan jin dan

manusia melainkan untuk beribadah kepada-Ku." Merujuk kepada maksud ayat itu,

kehidupan manusia tidak lain bertujuan beribadah pada Allah. Pengertian

ibadah itu bukan dalam konteks sempit, setakat solat dan puasa, malah meluas

sesuai dengan ungkapan *Islam adalah cara hidup.*



Ibadah yang sempurna lahir apabila akidah betul, iaitu mengesakan Allah dan

mentaati syariat dibawa Rasulullah. Ini membawa makna ibadah yang dilakukan

dengan tidak menetapi kehendak itu sia-sia. Justeru, apabila tindak-tanduk

menyimpang dari asas utama itu kehidupan seseorang itu menjadi sia-sia dan

tiada makna, walaupun bersama-sama orang lain melangkah ke tahun baru dan

mendapat limpahan kesenangan duniawi.



Cabaran dan dugaan menunggu di depan, sama ada dalam rupa keseronokan atau

kesedihan dan kesenangan atau kealpaan. Tiada yang mengetahui, selain Allah.

Bagi menghadapinya, kita perlu muhasabah diri dan seboleh-bolehnya melakukan

yang terbaik setiap hari.



Umat Islam juga harus menjadikan tahun baru ini sebagai titik tolak untuk

memperelokkan akhlak, dengan mencontohi peribadi Rasulullah. Baginda contoh

terbaik, sehingga diiktirafkan melalui firman Allah, bermaksud: "Sesungguhnya

engkau (wahai Muhammad ) mempunyai akhlak yang paling mulia." (Al-Rum:4)

Saidatina Aisyah apabila ditanya mengenai akhlak Rasulullah, berkata: "Akhlak

baginda itu adalah al-Quran".



Aspek ini merangkumi terhadap Pencipta seperti cinta, taat atau patuh yang

tidak terkira, malah bersifat sabar, reda, syukur, takwa, wara', zuhud dan

ikhlas dalam setiap amalan. Sesama manusia perlu adil, jujur, suka menolong

dan tidak berdengki khianat supaya dengan asas ini dapat menikmati kehidupan

dalam harmoni sepanjang tahun.

KONGSI CERITA INI MELALUI FACEBOOK

KOMEN
0 KOMEN

0 komen (Sila komen sikit..):

Catat Ulasan

Sendiri mau ingat...

LISTEN TO AL-QURAN ONLINE

Listen to Quran

Blog Archive