Dey Macha

Dey Macha
NAK TERSENGIH SELALU? SILA LIKE BIAQPILA PAGES

Kasi like saja apa ada hal...

Biaqpila on Facebook
IKLAN BANNER RM30-TEKS RM10 SEBULAN biaqpila(at)gmail.com



Khamis, Januari 13, 2011

Kedah, Pulau Pinang, Selangor Dan Kelantan Di Perintah Oleh Kerajaan Yang Sah!

Penulis terpanggil untuk memperbetulkan satu tanggapan atau pemikiran yang salah dan songsang bahawa negeri Kedah, Pulau Pinang, Selangor dan Kelantan (termasuk Perak dari Mac 2008 hingga ?) di perintah oleh parti pembangkang.

Ini adalah tahyul dan mainan media massa boneka Umno/BN yang telah memperbodohkan pemikiran rakyat sekian lama.



Di peringkat pusat bolehlah diterima. Tetapi barangkali sudah tidak berapa lama lagi akan bertukar. Yang akan menjadi pembangkang ialah Umno/BN dan yang menjadi kerajaan Pusat ialah Pakatan Rakyat. InsyaAllah!

Rakyat perlu dijernihkan kembali pemikiran mereka bahawa negeri-negeri tersebut adalah di bawah pemerintahan kerajaan negeri yang sah yang telah dipilih oleh rakyat melalui PRU.

Penulis sangat kesal kerana media telah berjaya memperbodohkan rakyat sehingga ada segelintir pengulas dan penganalisis politik bertaraf profesor di universiti pun masih melebelkan negeri-negeri tersebut adalah di bawah pentadbiran pembangkang. Inikah yang dicop sebagai profesor kangkong yang terdapat di dalam negara kita?

Inilah yang membimbangkan penulis. Jika profesor pun boleh diputar otaknya oleh media-media nyamuk itu, apalagi rakyat marhaen yang tinggal di Cherok Tok Kun yang Utusan Malaysia menjadi kitab paling sahih di dunia!

Di negeri-negeri tersebut, yang menjadi kerajaannya ialah Pakatan Rakyat dan yang menjadi pembangkang sebenarnya adalah Umno/BN. Saya percaya rakyat seperti di Abi Batas Paip telah keliru kerana otak mereka telah dikuningkan (dibirukan?) oleh media haprak Umno. Persepsi songsang ini pada penulis amat penting diperbetulkan segera kerana isitilah ‘pembangkang’ mengundang banyak tafsiran negatif.

Ternyata Umno gagal untuk menerima hakikat bahawa mereka menjadi pembangkang di Kedah, Pulau Pinang, Perak dan Selangor sejak 8 Mac 2008 dan di Kelantan sejak 1990. Kecenderungan media upahan Umno memanipulasi secara halus istilah pembangkang ini amat merbahaya.

Dengan istilah ini pada pengamatan penulis, Umno berjaya membawa rakyat untuk bersamanya bagi menumpaskan pembangkang seperti mana yang telah meraka berjaya lakukan di Perak.

Kini mereka terus lakukan seperti mana yang berlaku di Selangor sekarang, bagaimana layanan mereka yang menguasai kerajaan pusat terhadap negeri yang pemerintahnya di pilih oleh rakyat.

Ternyata Umno telah sekian lama melanggar amalan demokrasi. Mereka seolah-olah tidak mengiktiraf kemenangan Pakatan Rakyat di negeri-negeri tersebut. Buktinya, pelbagai tekanan telah dilakukan dari segenap penjuru untuk melemahkan negeri yang di perintah oleh Pakatan Rakyat. Umno perlu sedar bahawa yang akan pergi ke Putrajaya menggantikannya nanti adalah kerajaan yang sah yang dipilih oleh rakyat melalui demokrasi dan sistem Raja Berperlembagaan yang kita amalkan.

Ketika itu Pakatan Rakyat bukan pembangkang lagi, sebaliknya Umno/BN lah yang akan disebut pembangkang oleh rakyat, itupun jika hayatnya masih ada!

Justeru, tekad Umno untuk mempertahankan Putrajaya walau dengan apa cara sekalipun amat membimbangkan rakyat kerana ternyata ia adalah satu signal untuk cetusan suasana yang tegang dan tidak harmoni di dalam negara.

Hakikatnya Umnolah yang layak di gelar pembangkang biar sekarang pun. Umno bukan sahaja membangkang keputusan rakyat yang memilih Pakatan Rakyat di negeri-negeri tersebut, bahkan membangkang sistem beraja yang kita amalkan ketika mana mereka menghadkan imuniti Raja dahulu. Usahlah berlakon seolah-olah mereka konsisten mempertahankan Raja di dalam polimik perlantikan SUK Selangor kerana rakyat sudah tahu.

Bukan itu sahaja, malah Umno juga membangkang sesama mereka seperti mana berlaku di Perlis sekarang, dimana bekas MB sedang mengamuk kerana masih tak diberi kuasa terhadap puaknya.



DD

KONGSI CERITA INI MELALUI FACEBOOK

2 ulasan:

  1. KELANTAN DARUL FAQIR
    Author: CUCU TOK WAN | Posted at: 8:00 PM | |
    Exco Kerajaan Tempatan Kelantan, Takiyuddin Hassan berkata, negeri Kelantan tidak mempunyai kewangan yang mencukupi untuk melaksanakan projek bagi mengurangkan masalah banjir.

    Kononnya, kerajaan negeri telah cuba membangunkan kawasan-kawasan baru tetapi kewangan adalah kekangan utama. Dek kerana itu, Takiyuddin Hassan menyalahkan kerajaan pusat dan pembayar cukai yang tidak membayar cukai sekaligus mengembongkan kocek dan tembolok kerajaan negeri Kelantan.

    Apa yang disuarakan oleh Takiyuddin Hassan sebenarnya adalah cerminan khayalan dan imaginasi liar tentang JANJI 100 HARI PAKATAN. Pakatan tidak mempunyai rancangan untuk mendapatkan sumber kewangan baru bagi menunaikan janji, sebaliknya berharap, tabung dan akaun kerajaan pusat boleh dijadikan sebagai semangga mereka untuk terus berkuasa.



    Wahai Takiyuddin Hassan, apabila kamu mati kelak, akan ditanya kepada kamu dan dipersoalkan kepada kamu akan tanggungjawab kamu sebagai pemimpin kerajaan dan pemimpin keluarga serta pemimpin diri.... maka jawablah olehmu, SEMUANYA SALAH KERAJAAN PUSAT DAN PEMBAYAR CUKAI di hadapan kedua-dua malaikat yang bengis dan tidak menaruh belas kasihan sedikit pun itu.

    Wahai Takiyuddin Hassan, apabila kamu ditanya di hadapan Allah Rabbul Jalil apabila segala amalan kamu dihisab-Nya, katakanlah kamu tidak bersalah, yang bersalah adalah KERAJAAN PUSAT DAN PEMBAYAR CUKAI. Maka apabila ditanya mengapakah tidak kamu menggunakan akal dan kudrat yang diberikan untuk menjalankan tanggungjawba itu, jawablah, KERAJAAN PUSAT DAN PEMBAYAR CUKAI YANG SALAH.

    Tak malu ker Takiyuddin Hassan? Konon-kononnya dengan pendedahan itu, kerajaan pusat akan dipersalahkan kerana tidak memberikan wang royalti petroleum kepada Kelantan.... hakikatnya, kata-kata Takiyuddin Hassan itu mendedahkan betapa BANGANG BAHLOLNYA Exco Kelantan dan Kerajaan Negeri Kelantan dalam menjanakan pendapatan selain daripada apa yang ditinggalkan oleh Kerajaan BN 20 tahun lalu di samping mengharapkan DERMA DAN SEDEKAH...

    Apa lagi orang PAS, angkat tangan, berdoalah... moga-moga dari langit ke-tujuh, jatuhlah tujuh lapan bilion emas yang boleh dijual untuk dijadikan pendapatan negeri Kelantan... angkat tangan dan berdoa tu pun, kerja juga... apatah lagi kalau bagi ceramah... semoga-moga apa yang keluar dari mulut para penceramah versi PAS di Kelantan, akan bertukar menjadi dinar-dinar emas dan dirham-dirham perak yang cukup untuk sekalian rakyat Kelantan, hatta ulat di bangkai babi!!!!

    BalasPadam
  2. betapa bodohnya mamat nie.. Negeri2 under APNO jika tidak mengharapkan duit ehsan dari federal.. maka negeri2 tu pon takkam maju.. bahkan takkan semaju dari Kelantan. Kelatan dan negeri2 PR berdiri diatas kaki sendiri berusaha utk memerintah tanpa bantuan PUSAT. Sedangkan negeri Tganu yg hasilnya kaya dan mendapat bantuan dari Federal termasok Sabah pon masih ketinggalan dari Kelantan...

    betapa bodohnya pencacai APNO JAHILIYAH.

    BalasPadam

Sendiri mau ingat...

LISTEN TO AL-QURAN ONLINE

Listen to Quran

Blog Archive