Dey Macha

Dey Macha
NAK TERSENGIH SELALU? SILA LIKE BIAQPILA PAGES

Kasi like saja apa ada hal...

Biaqpila on Facebook
IKLAN BANNER RM30-TEKS RM10 SEBULAN biaqpila(at)gmail.com



Khamis, Ogos 06, 2009

Kecewa kerana rugi pada hari demo: Ingatlah untung, rugi di tangan Allah SWT




Oleh LanH

Sekarang ini sesetengah pihak mengheboh dan mengulang-ulang kisah peniaga rugi akibat tunjuk perasaan aman di ibu kota 1 Ogos lalu. Kita menumpang sedih dan bersimpati kepada mereka yang menanggung kerugian.

Tetapi janganlah terlalu bersedih hati dan terbawa-bawa perasaan kerana setiap yang berlaku ada hikmahnya. Insya-Allah, Allah SWT akan menggantikan yang hilang itu dengan kadar tidak ditentukan-Nya jika kita reda. Apabila reda, di dunia kita akan diganjari, apatah lagi di akhirat.

Bukankah Nabi kita yang kita kasihi ada mengingatkan, jika kita menanam pokok, jika buahnya di makan burung atau binatang lain, kita akan dapat ganjarannya. Demikian juga, jika ada orang berteduh di bawahnya kita akan mendapat ganjaran besar.

Aplikasikanlah hadis ini dalam kehidupan. Alangkah besarnya keuntungan peniaga, jika orang dikasari masa tunjuk perasaan hari itu, kita santuni dengan memberi minum atau sekurang-kurangnya menyedekahkan air untuk mereka membasuh muka. Tak apalah kita rugi sedikit di dunia asalkan untung besar di akhirat.

Marilah kita fikir dan renung akan nasib orang lain. Jangan terlalu taksub kepada diri sendiri, termasuk memikirkan untung dan untung semata-mata. Dalam sebuah hadis, Rasulullah s.a.w. ada mengingatkan bukanlah daripada kalangan umatnya, orang yang kenyang gendut sedangkan jirannya kebuluran tidak makan. Nabi sudah memberi amaran, jadi janganlah kita buat-buat lupa.

Ada di kalangan peniaga sudah untung sepanjang tahun. Jadi apabila diuji dengan satu hari rugi, janganlah terlalu mengikut perasaan untuk bising-bising. Fikirkan sama mangsa ISA, dirinya sendiri dan keluarganya. Selama mereka dalam tahanan (kini ada sehingga tujuh tahun) apakah ada kita fikirkan siapa yang beri anak isteri mereka makan? Apakah kita pernah berfikir ketika kita kekenyangan, apakah mereka dan anak-anak mereka dapat makan? Pernahkah kita ambil tahu akan nasib mereka?

Sesungguhnya manusia tidak ada daya upaya. Urusan memberi makan dan minum itu adalah Allah SWT. Jika Allah SWT menginginkan seekor ulat dalam batu hidup, ulat itu akan hidup juga. Sedarlah rezeki, jodoh, maut, untung dan rugi itu semua dalam ketentuan-Nya. Manusia hanya merancang, Allah SWT tentukan.

Fikir-fikirkanlah jika kamu kata kamu akan untung besar jika tiada demo, esoknya Allah Taala hendak rugikan kamu apa kamu nak buat? Jika Allah Taala datangkan bala seperti banjir, apa akan jadi kepada kamu? Tak ingatkah kamu bahawa kamu juga pernah rugi besar ketika banjir landa KL tidak lama dulu?

Sekarang ini Allah Taala sudah datangkan bala jerebu dan selesema babi. Tidakkah kamu nampak dan sedar? Kalau Allah mahu musnahkan segala harta kamu apa kamu hendak kata? Tak nampakkah kamu banyak institusi sudah tutup gara-gara selesema babi? Sekolah tutup, universiti tutup dan ada premis niaga juga sudah ditutup?

Kenapa kamu tidak hitung kerugian akan penutupan ini? Tidakkah berjuta malah berbilion ringgit sudah habis? Kenapa tiada pemimpin yang mahu menaksir kerugian ini? Kamu mahu tuntut kepada siapa akibat kerugian ini?

Demikianlah manusia dalam kehidupan ini amat lemah. Semuanya bergantung kepada qada dan qadar Allah SWT. Hari ini rugi, esok untung. Hari ini untung esok rugi. Tetapi biarlah kita rugi di dunia asalkan kita tidak rugi di akhirat.

Demikianlah reda amat penting. Ambil contoh HUJAN untuk dijadikan iktibar. Ada orang tidak suka hujan sebab sukar pergi kerja. Ada orang bimbang tak dapat keluar menoreh getah. Tetapi ada orang suka hujan. Petani suka hujan, pokok padinya dapat air. Makhluk lain seperti ikan dan katak suka, sebab sudah lama tidak hujan, air parit pun hampir kering.

Masa tunjuk perasaan aman 1 Ogos lalu, ada orang untung ada orang rugi. Sesetengah peniaga dakwa rugi, peniaga lain seperti tauke kedai makan antaranya Restoran Yusuf berhampiran Pasar Seni itu ketawa berdekah-dekah. Masakan tidak dia untung besar. Restorannya mengalahkan majlis kahwin pada hari itu.

Demikianlah rugi dan untung kerja Tuhan, bukan kerja manusia. Kalau tidak ada tunjuk perasaan pun, Allah SWT sudah tetapkan awak nak rugi, awak akan rugi juga.

Kisah ini diharapkan dapat menginsafkan, saya dan pembaca juga. Hampir setiap hari penulis melalui bahagian depan sebuah kedai keranda ketika menuju ke sebuah restoran, tetapi tidak ambil peduli kegiatan di situ kecuali melihat-lihat peti keranda daripada kayu jenis baik dan mahal.

Suatu hari penulis memberanikan diri, bertanyakan harga peti keranda yang pada fikiran penulis dijual. “Tidak, kami tidak menjualnya,” kata salah seorang pekerja di situ, mengejutkan penulis.

“Kami sebenarnya menawarkan pakej pengkebumian,” katanya, matanya mengawasi penulis penuh curiga kerana masakan seorang ‘pak aji’ mahu membeli keranda yang jelas bukan untuk orang Islam. Walau bagaimanapun, dia mempersilakan penulis duduk, sambil dia dan kawannya meneruskan sejenis permainan seolah-olah ‘scrabble’.

“Boleh awak beritahu saya kos satu pakej pengkebumian?” tanya penulis. Lelaki itu teragak-agak untuk menjawab, tetapi kemudian memandang seorang kawannya dan lama kemudian berkata: “Tengok juga, awak mahu yang macam mana; dalam negeri ke atau luar negeri. Kemudian urusan macam mana; bakar atau apa, yang mati itu agama apa?”

Penulis membuat cerita kononnya mahu bertanyakan harga itu bagi pihak seorang rakan bukan Islam. Akhirnya dia berkata; “Yang murahnya antara RM2,000 hingga RM5,000. Pakej yang ada kelas ada berharga RM10,000; RM20,000; RM30,000 dan RM50,000!”

Sekalipun kakitangan dalam kedai itu kurang mesra, penulis terus bertanya, dalam sehari mereka boleh dapat berapa pelanggan. Mereka tidak menjawab; penulis menukar soalan kepada beberapa kematian mereka kendalikan dalam sebulan. Seorang lelaki menjawab: “Lebih kurang 80 kematian.”

Kalau ada 80 kematian, katakan semuanya ambil pakej RM5,000; wang diperolehi sudah RM400,000 sebulan. Jumlah wang ini begitu besar, untung ‘lebat’ nampaknya bisnes mengendalikan urusan orang mati, demikian fikir penulis.

Demikianlah, apabila berlaku sesuatu kematian bukan semua orang sedih; ada mendapat manfaatnya; mereka termasuklah golongan mendakwa profesional yang menjadikan kematian seseorang untuk mengaut untung.

Penulis sengaja merujuk kepada kedai pengurusan mayat itu bagi membandingkannya dengan pihak yang menjadikan kematian Raja Pop, Michael Jackson sebagai satu bisnes yang meraih keuntungan lumayan.

Sejak kematiannya pada 25 Jun lalu, Michael Jackson menjadi bahan carian tertinggi di internet. Tempoh waktu panjang daripada kematiannya sehingga dia dikebumikan, memberi peluang keemasan kepada golongan kapitalis dan oportunis mengaut untung besar-besaran.

Penulis berpandangan jika Jackson dikebumikan dengan segera, akan hilanglah atau hanya ada peluang kecil untuk pihak-pihak ini mengaut keuntungan. Tetapi dengan menangguhkan pengkebumian sehingga hampir dua minggu, pelbagai jenis perniagaan yang berkaitan Jackson dapat dijayakan.

Peminat akan sentiasa tertanya-tanya jadi selain barangan kenangan mengenai raja pop itu, akhbar dan majalah yang memuatkan berita mengenai Jackson juga laris; demikian juga dengan paparan dalam internet termasuk laman web.

Daripada buku biografi yang disifatkan sebagai ‘collector’s item’ hinggalah pertunjukan terbesar (yang dihajatkan Michael sebagai ‘the greatest show on earth’) membabitkan artis ternama dan 11,000 peminat; semuanya berselindung di sebalik kesedihan kematian bintang pop itu bagi mengaut keuntungan.

Keranda bagi pengkebumian Jackson dilaporkan bersalut emas berharga AS$25,000 (RM87,500). Pendeknya daripada penjual kemeja-T dan bunga kepada syarikat hiburan bernilai berbilion dolar, semuanya mencari peluang daripada kematian Jackson untuk menambah kekayaan.

Tempoh antara kematian Jackson dan tarikh pengkebumian dimanfaat sepenuhnya golongan oportunis termasuk syarikat yang menganjurkan lawatan ke kediaman di mana bintang itu mati dan juga tempat beliau disemadikan.

Penganjur konsert atas nama memperingati dan menghargai Michael Jackson boleh mengaut keuntungan berjuta-juta ringgit; kesedihan peminat dieksploitasi sepenuhnya oleh mereka yang bijak bersandiwara di pentas hiburan dunia.

Demikianlah dunia hari ini dipenuhi oleh orang-orang bijak yang berupaya menukarkan kelemahan, kesedihan dan kehendak orang lain kepada kilauan emas permata dalam genggaman mereka.

Berbicara mengenai kebijaksanan golongan kapitalis ini, penulis teringat akan iklan di televisyen dan akhbar yang sudah menyebut mengenai persediaan menyambut hari raya. Sekalipun sekarang ini baru bulan Rejab (sebulan lebih lagi sebelum berpuasa), jurukempen barangan sudah memikirkan strategi untuk memenangi hati pembeli sempena sambutan Aidilfitri.

Kini sudah dikempenkan kereta dan perabot hari raya dan tidak lama lagi akan muncullah iklan barangan lain seperti langsir, pakaian, kuih muih dan kelengkapan rumah.

Ramadan adalah bulan untuk meningkatkan ibadat tetapi golongan oportunis sudah mula memulakan langkah masing-masing. Iklan untuk berniaga di bazar Ramadan sudah lama dikeluarkan, kemungkinan besar permohonan untuk mendapatkan lot gerai tidak lagi dilayan.

Demikianlah manusia dilalaikan dengan dunia termasuklah kemegahan dan kekayaan masing-masing sehinggalah mereka masuk ke dalam kubur. Bukan saja Michael Jackson masuk ke dalam kubur, kita juga akan menyusulnya. Kematian Jackson pada usia ‘muda’ (50 tahun) sewajarnya menyedarkan diri kita; bilakah agaknya giliranku ke sana.

Jackson memilih untuk hebat di dunia, oleh itu peminatnya, oportunis dan kapitalis menghadiahkan beliau dengan ‘kehebatan dunia’ juga; tetapi bagaimana diri kita? Apakah kita hendak menghiasi saki baki hidup kita yang singkat itu dengan mengejar nama, kemegahahan dan kemashyuran dunia?

Ingatlah Surah ‘At-Takaatsur’ di mana Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Bermegah-megahan telah melalaikan kamu (ayat 1) sampai kamu masuk ke dalam kubur.” (ayat 2)

detikdaily

E-Jariah: Beri sekali dapat banyak kali...
Daftar SEKARANG!!! Pulangan LUMAYAN !!!
Kelab BlackV6
BELI BUDU,DODOL,SERUNDING ONLINE...SUE 013-9650658
Blog YB Nizar Jamaluddin
Iklan di Biaqpila cuma RM30 sebulan (Iklan Banner+Teks) >> email ke biaqpila(at)gmail.com
KOMEN
0 KOMEN

0 komen (Sila komen sikit..):

Catat Ulasan

Sendiri mau ingat...

LISTEN TO AL-QURAN ONLINE

Listen to Quran

Blog Archive