Dey Macha

Dey Macha
NAK TERSENGIH SELALU? SILA LIKE BIAQPILA PAGES

Kasi like saja apa ada hal...

Biaqpila on Facebook
IKLAN BANNER RM30-TEKS RM10 SEBULAN biaqpila(at)gmail.com



Selasa, Ogos 17, 2010

Suara Katak Dalam Tempayan Budu

Oleh Mohd Sayuti Omar

BAGUSLAH Encik Ibarhim Ali sudah buka mulut memberi kata dua kepada Najib Razak, sama ada hendak melakukan apa saja yang boleh menangani masalah Melayu ataupun akan menghadapi kehilangan undi orang Melayu dalam pilihan raya akan datang. Bunyinya keras dan garang amaran Encik Ibarhim Ali itu. Ia meremangkan bulu roma para pengikut dan pendokongnya.

Bagi mereka yang tidak kenal Encik Ibrahim merasakan kata-kata itu akan mengacam Umno dan Najib. Seolah-olah Encik Ibrahim boleh memanggil semua orang Melayu supaya menolak Umno.



Tetapi bagi orang yang sudah kenal dan tahu apa warna urat perut Encik Ibrahim tidak pun merasai apa-apa dengan kenyataan itu. Ianya tidak lebih daripada cara Encik Ibrahim melakukan exeercise mulut saja. Setengah orang kalau hendak melancarkan kelenjer mulut makan chewging gum tetapi tidak dengan Encik Ibrahim dia melakukan latihan mulut dengan bercakap dan memaki hamun orang. Latihan ini diamalkan sejak berpuluh tahun lalu.

Bagi mereka yang kenal dan makrifat dengan perangai Encik Ibrahim sikit pun tidak merasa pelik dengan amaran Encik Ibrahim itu. Encik Ibrahim memang lantang. Tetapi sebenarnya kelantangan itu tidak pun menakutkan sesiapa. Suara Encik Ibrahim samalah suara katak dalam tempayan budu yang kosong. Atau macam suara pelakar ditengah hari yang tidak akan menurunkan setitik hujan.

Memang suara dalam tempayan budu kosong kuat dan berdaung lantang. Bukan apa disebabkan suasana dalam tempayan itu. Ia bergema dan menerbitkan talun bertubi-tubi. Berada dalam tempayan budu macamlah berada dalam stadio yang pakai echo... bergema. Aummm... aummm.
Ho..hoooo.

Kalau di kampung-kampung dulu orang akan masuk dalam tempayan budu kemudian mengaum untuk menakut-nakutkan budak-budak. Bila budak dengan suara itu akan lari lintang pukang kerana fikirkan itu suara hantu.

Nah begitu juga dengan kelantangan Encik Ibrahim itu hanya kelantangan palsu. Suara dalam tempayan budu saja. Setiap kali timbul isu khususnya isu Melayu maka setiap kali itu Encik Ibrahim akan berkokok. Akan meraung, aum... aum.... Sekali ingat ia sudah jadi budaya dan habit buatnya. Berkokok dalam tempayan budu adalah jenis permainan Encik Ibrahim Ali sejak lama dulu.

Apabila beliau memberi kata dua kepada Najib Razak ekoran tindakan MCA mendesak supaya ekuiti Bumiputera dikurangkan, sepertimana yang dirumuskan dalam kongres ekonomi Cina semalam, kata dua itu hanya tidak lebih dari kata dua atau kata tiga saja. Najib tidak sedikitpun hairan dan teruja dengan suara itu kerana sudah pun kenal dengan suara Encik Ibrahim. Najib tidak akan melayanninya. Kata dua atau kata tiga Encik Ibrahim itu tidak membawa apa-apa efek pun.

Lagipun dalam suasana sekarang ini Najib akan lebih mendegar suara orang Cina dari suara Melayu macam Encik Ibrahim. Pada Najib suara orang Cina lebih mengancamnya daripada suara Encik Ibrahim. Najib tidak akan mengalami apa-apa kerugian kalau dengar suara Cina dari suara Encik Ibrahim. Najib juga berfikir Encik Ibrahim tidak akan berbuat apa-apa dengan untuk mengalihkan sokongan Melayu kepada Umno kerana siapalah Encik Ibrahim. Lainlah kalau Encik Ibrahim masih bersama Pas sudah tentu ajakan Encik Ibrahim itu boleh mencemaskan Najib.

Encik Ibrahim tidak ada upaya untuk memaksa atau menarik orang Melayu bersamanya dan menghukum Umno. Kerana mereka yang bersama Encik Ibrahim hari ini hanya dua tiga kerat saja itu pun mereka yang sudah tidak laku dan dibuang oleh Umno kerana memiliki berbagai virus yang membusungkan perut.

Kenapa saya kata begitu, kalau Najib takut, gerun dan merasakan suara Encik Ibrahim penting, Najib sudah lama mengambil Encik Ibrahim. Menerima menjadi ahli Umno semula. Tetapi belum terbuka untuk Najib berbuat begitu. Saya juga tidak kira Najib sengaja membiarkan Encik Ibrahim berada dalam kloni Umno sebagai badan pendesak, kerana lagak Encik Ibrahim menyusahkan Umno. Ia merenggangkan orang Cina dengan Umno. Bukankah orang Cina sudah menganggap NGO yang diketuai Encik Ibrahim sebagai rasis.

Najib juga tidak peduli kerana Najib tahu kapasiti Encik Ibrahim. Tahu seramai mana dan dari jenis apa yang mereka berada di belakang Encik Ibrahim. Kebanayakan mereka adalah bekas pemimpin Umno yang sudah kehilangan kuku. Terima atau tidak, mereka ini sudah pun jadi melukut di tepi gantang bagi Umno.

Bagaimana pun sebagai orang Melayu saya bersetuju dengan perjuangan Encik Ibrahim mempertahankan songkok dan keris. Sekurang-kurang Encik Ibrahim ada identiti dan jasa dan capnya tersendiri. Tetapi apa yang perlu fikir, apa gunanya kalau perjuangan atau visi kita tidak ke mana? Ianya hanya penuh dengan gema dan gimik saja.

Seingat saya sudah lama Encik Ibrahim berjuang menjaga dan membela kepentingan Melayu. Sejak zaman kampus tahun 1974 bersama Anwar lagi. Dia selalu dakwa begitu. Tetapi adakah hasil yang diperjuangkan olehnya? Kalaupun ada kejayaan Encik Ibrahim itu adalah perkongsian bersama Anwar Ibrahim dan rakan-rakan lain. Ia bukan kejayaan individu Encik Ibrahim. Kalau Encik Ibrahim tidak bergabung dengan Anwar, mungkin dunia pun tidak mengenai siapa dia Encik Ibrahim. Mungkin dia mampu jadi presiden persatuan dikir barat di Kelantan saja.

Jadi kenyataan Encik Ibrahim itu tampaknya tidak ada apa-apa kesan dan kenyataan pun. Kalau setakat berjaya membawa balik jambatan Tendong, ia tidak memberi apa-apa makna, Jambatan bukan ikon kepada orang Mlayu. Apa lagi kalau jambatan itu lebih memberi ksenangan dan kemudahan kepada Encik Ibrhaim berbanding dengan rakyat.

Satu hal lagi, bila saya melihat Encik Ibrahim berjuang saya teringat kepada dua orang pelakon drama dalam televisyen. Setiap kali terpandang dua aktres ini saya jadi ralat. Kenapa ralat. Dalam filem dia melakukan watak-watak protagonist, jadi tok guru, ustaz ataupun ibu dan isteri yang baik. Sebaliknya kehidupan dia diluar berbeza dengan watak yang dilakonkan itu.

Di luar dia pernah didakwa kerana merompak pemandu dan berjaya melarikan RM7.20. Manakala yang perempuan itu rumah tangganya porak peranda dan ada skandal dengan laki orang. Bila kita sudah kenal kehidupan realitinya begitu, menyebabkan watak yang dilakukan itu betapa baik dan berjaya pun sukar untuk diterima.

Setiap kali dia melakukan watak tok guru, maka terbayang di mata bagaimana dia merompak keling yang jadi pemandu teksi itu.

Begitulah saya melihat Encik Ibrahim dalam perjuangannya. Akhlak dan moralnya bertentangan dengan visi perjuangan yang hendak dibawa. Visinya murni, agung dan mulia, tetapi caranya dan kaedahnya huduh sekali.

Nasib Encik Ibrahim ini samalah dengan nasib seorang yang menjadi imam, tetapi ia tidak mengambil wuduk. Betapa dia bergaya, serban tinggi, juban labuh meleret boleh buat sapu tahi ayam monir, suara baik, tetapi tidak ada gunan mengikuti dia kerana imam itu tidak ambil wuduk. Sembahyang yang diimani oleh imam berkenaan tetap tidak sah.

Begituah juga dengan perjuangan Encik Ibrahim untuk membela, menegak, melentang dan melebarkan Melayu itu tidak akan mendapat sambutan kerana perjuangan (caranya itu) tidak sah. Sia-sialah mengikuti imam yang rosak tata tertibnya. Kena sembahyang semula!



DD

KOMEN
0 KOMEN

0 komen (Sila komen sikit..):

Catat Ulasan

Sendiri mau ingat...

LISTEN TO AL-QURAN ONLINE

Listen to Quran

Blog Archive